Sejarah

Riwayat Singkat Perusahaan

PT Bank Nusantara Parahyangan Tbk (Bank BNP) berkedudukan di Bandung dan berkantor pusat di Jalan Ir. Juanda No. 95, Bandung - 40132, Indonesia, didirikan berdasarkan Akta Pendirian No. 47, tanggal 18 Januari 1972, yang dibuat dihadapan Komar Andasasmita, SH, Notaris di Bandung.


Bank BNP semula didirikan dengan nama PT Bank Pasar Karya Parahyangan yang berorientasi bisnis pada usaha retail, kemudian pada bulan Juli 1989 ditingkatkan statusnya menjadi Bank Umum Nasional dengan harapan dapat meningkatkan pelayanan jasa perbankannya lebih luas dan dapat membidik sector ekonomi yang lebih besar lagi, sekaligus berganti nama menjadi PT Bank Nusantara Parahyangan.


Pada Agustus 1994, untuk melayani ragam transaksi dan akses perdagangan yang lebih luas khususnya untuk transaksi valuta asing dan perdagangan luar negeri melalui transaksi ekspor dan impor, maka Bank BNP melengkapi ijin operasionalnya dengan ijin sebagai Bank Devisa.


Bank BNP pada tahun 2001

Presiden Direktur Bank BNP Sumarlin memotong tumpeng sebagai simbol diresmikannya penempatan gedung baru di Jl. Ir. H Juanda No. 95 Bandung, pada tahun 2001.

Tahun 2000 berdasarkan keputusan RUPSLB tanggal 15 September 2000, Bank BNP mengubah status perusahaan menjadi perusahaan publik (terbuka) dengan menawarkan 50.000.000 saham biasa kepada masyarakat dengan harga nominal Rp. 500,- per lembar sahamnya, disertai dengan penerbitan waran sejumlah 20.000.000 lembar yang dicatatkan pada Bursa Efek Jakarta tanggal 10 Januari 2001, sehingga jumlah saham beredar saat itu menjadi sebanyak 150.000.000 saham.


Modal Disetor Bank BNP bertambah pada bulan Januari 2004 sebagai akibat adanya exercise waran sebanyak 8.275.000 lembar menjadi saham biasa atas nama dengan nominal Rp. 500,- sehingga jumlah tersebut menambah jumlah saham beredar menjadi 158.275.000 saham.


Dengan tujuan untuk memperkuat struktur permodalan Bank BNP, maka pada bulan Juli 2006 dilakukan Penawaran Umum Terbatas I (PUT 1) kepada pemegang saham atas sejumlah 158.275.000 lembar saham dengan harga penawaran sebesar Rp. 550,- per saham. 


Pada tanggal 17 Desember 2007, kepemilikan mayoritas saham Bank BNP telah beralih kepada ACOM CO., LTD. Japan (ACOM) dan The Bank of Tokyo Mitsubishi UFJ, Ltd. (BTMU) melalui akuisisi saham sebanyak 75,41% saham Bank BNP, dimana ACOM menguasai 55,41% dan BTMU menguasai 20% dari seluruh saham yang telah dikeluarkan Bank BNP, sehingga dengan demikian keduanya menjadi Pemegang Saham Pengendali Bank BNP. Pada bulan Oktober 2010 dilakukan Penawaran Umum Terbatas II (PUT II) Dalam Rangka Penerbitan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu sejumlah 99.963.158 Saham Biasa Atas nama dengan nilai nominal Rp. 500,- setiap saham yang ditawarkan dengan Harga penawaran Rp.1000,- setiap saham. Selanjutnya per 31 Desember 2011, komposisi saham ini menjadi 75,51% saham dimana ACOM menguasai 60,31% dan BTMU menguasai 15.20% dari total 316.513.158 saham.


Pada bulan Mei 2013 Bank BNP melakukan Penawaran Umum Terbatas III (PUT III) dengan jumlah saham baru yang ditawarkan sebanyak 260.320.724 dengan nominal Rp.500,- setiap saham yang ditawarkan dengan Harga Penawaran Rp.1.150,- setiap saham. Hasil PUT III tersebut membuat komposisi kepemilikan saham berubah dimana ACOM CO, LTD menguasai 66,15% dan The Bank of Tokyo-Mitsubishi UFJ, Ltd menguasai 9,35% dari total 676.833.882 saham.

 

Kronologis jumlah pencatatan saham Perseroan adalah sebagai berikut :

    Jumlah Saham   Tanggal Pencatatan di Bursa
Sebelum Pencatatan Saham Perdana   100.000.000  
Pencatatan Saham Perdana     50.000.000   10 Januari 2001
Penerbitan Waran      8.275.000   10 Januari 2001
Penawaran Umum Terbatas I   158.275.000   7 Juli 2006
Penawaran Umum Terbatas II     99.963.158   14 Oktober 2006
Penawaran Umum Terbatas III   260.320.724   17 Mei 2013
Total Saham   676.833.882     

 

Berdasarkan Akta nomor 5.- tanggal 31 Mei 2013 yang dibuat oleh kantor Notaris Kirana Ivyminerva Wilamarta, SH., LLM mengenai perubahan Pasal 4 ayat 2, Perubahan Anggaran Dasar PT Bank Nusantara Parahyangan Tbk. maka Komposisi Kepemilikan Saham Bank BNP setelah PUT III adalah sebagai berikut :

No.

Kepemilikan

Jumlah

Percentage

1

ACOM CO, LTD

 447.737.012

66,15%

2

The Bank of Tokyo-Mitsubishi UFJ, Ltd

    63.310.000

  9,35%

3

PT. Hermawan Sentral Investama

    54.946.211

  8,12%

4

Lainnya di bawah 5%

  110.840.659

16,38%

 TOTAL

 676.833.882

100,00%

 

 

STRUKTUR ORGANISASI PERSEROAN

Struktur Organisasi per Desember 2013


LEMBAGA DAN PROFESI PENUNJANG PASAR MODAL

1. Konsultan Hukum :

Jusuf Indradewa & Partners

Rukan Arjuna Square

Jl. Arjuna Utara No.7 D & 7 E.

Kebon Jeruk Jakarta - 11510

Telepon : 021 - 56943722

Fax : 021 - 56943701

 

2. Akuntan Publik :

KAP Doli, Bambang, Sulistiyanto, Dadang & Ali

(an Independen member of BKR International)

Jl. Haruman No. 2 Bandung 40262 Indonesia

Phone : 022 – 7218235 – 7317929

Fax : 022 – 7311375

Email : [email protected]

 

3. Notaris :

Kirana Ivyminerva Wilamarta SH., Master of Laws

Jl. Mawar No.14 Tomang Jakarta Barat

Telepon : 08122012079

 

4. Biro Administrasi Efek :

PT Sinartama Gunita

(Biro Administrasi Efek / BAE)

Sinar Mas Land Plaza Menara 1 Lantai 9

Jl. M.H. Thamrin No.51 Jakarta 10350

Telepon : 021 - 3922332

Fax : 021 - 3923003